Garang Asem Ayam

Pertama kali makan garang asem ayam… mmmm syedaaap. Mungkin pas dapat yang rasanya sedap kali ya. Terus sewaktu ngungsi ke Wonogiri, saat gempa Jogja 2006, Bulik juga sering nyuguhin menu ini sebagai lauk makan siang. Meski murah dan isinya sauprit, tetep syedaaap juga. Saat kepingin masak resep ini, browsing dulu. Beberapa resep ada yang berkuah banyak, ada yang nyemek. Saya lebih senang yang nyemek jadi gak berasa makan opor ayam πŸ˜› Setelah membanding bandingkan resep, akhirnya nemu resep garang asem dengan cara pengolahan yang simple.

garang asem angkatan shortcut :P

garang asem angkatan shortcut πŸ˜›

Dulu pertama kali buat, pakai cara sesat πŸ˜› Garang asem yang biasanya dibungkus satu satu dengan daun pisang saat dikukus, Saya shortcut dengan rantang yang dalamnya dialasi daun pisang terus ditutup lagi dengan daun pisang, tapi sayang, rasanya kurang syedaaap. Waktu itu Saya terburu buru masaknya jadi kurang dapat feel-nya πŸ˜› Masak yang berikutnya juga melakukan hal yang sama. Cuma sebagian sih yang dirantang, supaya bisa cepet bisa ngerasain hasilnya. Sisanya dibungkus pakai daun pisang, tapi Mama yang bungkusin karena beliau yang lebih trampil membungkus sesuatu dengan daun pisang. Pics yang ada di sini hanya yang dalam rantang, karena garang asem yang dibungkus daun pisang belum matang, masih dalam kukusan. Mari makaaannn πŸ™‚

sudah gak sabar pengin ngicip dan photo session

sudah gak sabar pengin ngicip dan photo session

sumangga dipun kedhepi :D

sumangga dipun kedhepi πŸ˜€

Advertisements

2 thoughts on “Garang Asem Ayam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s