Muffin Capucino

muffin capucino fresh from the oven

muffin capucino fresh from the oven

Muffin lagiiii. Kali ini muffin capucino tanpa nut, yang resep sebenarnya Capucino & Nut Muffin. Masih dari buku resep yang sama, 49 resep Brownis & Muffin supernikmat. Saking mudahnya cara membuat muffin, yang jadi pembuatnya kali ini Dhenok Kiki. Mulai dari menimbang sampai nuangin adonan ke loyang, saya jadi supervisor ajah πŸ˜› Pas ngebuat muffin pisang di postingan yang lalu, tepung yang saya pakai 150 gram, di resep ini tepung AP yang dipakai 200 gram. Ternyata hasilnya lebih menul menul, lucuuu… Teknik pencampuran adonan masih sama, meski dalam resep, mentega leleh dicampur dengan bahan basah lainnya, seperti telur dan larutan capucino.

cocho granule jadi taburan muffin

cocho granule jadi taburan muffin

Choco granule yang ada di kemasan capucino, saya karyakan sebagai taburan. Lumayanlah buat hiasan muffin πŸ˜› Sewaktu masih dioven, ngelihat muffinnya padha menul menul, senengnyaaa… sabaaarr karena harus nunggu sekitar 15 menit lagi untuk matang. Muffin tuh cepet banget waktu manggangnya, tergantung ovennya juga sih. Oven saya, di suhu 190 derajat muffin matang dalam waktu 20 menit. Ditinggal nyuci peralatan untuk ngebaking muffin, kue sudah matang … thinggg.

Muffin ini request dari Kiki, itulah mengapa dia mengambil alih kendali pembuatan, minus ngoven dan nyuci πŸ™‚ Setelah matang dan dingin, langsung deh Kiki ngemil bolak balik tuh muffin.

lil fingers want to pick it up... again and again :P

lil fingers want to pick it up… again and again πŸ˜›

Padahal saya masih butuh untuk difoto foto dulu. Untung masih ada lebih dari separuhnya, jadi masih bisalah difoto.

Advertisements

Muffin Pisang

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Muffin Pisang

Weeeewww lama gak posting blog… kangen juga. Posting tentang cemilan aaahhh. Waktu itu di rumah ada setandan pisang ambon, sayangnya, buah masih mungil semua tapi pohon sudah roboh. Jadinya hanya sedikit pisang ambon mungil yang matang, tapi lumayanlah bisa buat muffin versi irit porsi. Setelah membolak balik halaman buku resep tentang muffin, akhirnya nemu resep banana & chocolate chip muffin, yang saya pikir cukuplah untuk loyang muffin mini dengan 12 lubang. Saya buatnya ga pakai chocochips, tetep enak juga … muji diri sendiri πŸ˜› Seneng banget buat muffin, karena bahannya simple, gak perlu mixer dan cepat rampung. Akhir akhir ini, saya lebih suka pake teknik campur mentega dengan bahan kering sampai berbutir, baru memasukkan bahan cair ke bahan kering. Jadi ga perlu melelehkan mentega, adonan bisa tercampur lebih rata dan ga overmix. 45 menit sampai 1 jam cukuplah untuk buat resep ini, mulai preparing sampai baking. Sayangnya, pisang yang saya gunakan mungil, meski jumlahnya sudah sesuai resep, ternyata kurang berasa pisangnya. It’s OK… masih moist teksturnya, dan bisa dibuat summary untuk resep ini. Dimakan esok hari juga masih moist dan manisnya lebih terasa, padahal cuma saya simpan di suhu ruang. Minum secangkir teh atau segelas susu, mmmm yummy. Enjoy πŸ˜‰

muffin pisang

Garang Asem Ayam

Pertama kali makan garang asem ayam… mmmm syedaaap. Mungkin pas dapat yang rasanya sedap kali ya. Terus sewaktu ngungsi ke Wonogiri, saat gempa Jogja 2006, Bulik juga sering nyuguhin menu ini sebagai lauk makan siang. Meski murah dan isinya sauprit, tetep syedaaap juga. Saat kepingin masak resep ini, browsing dulu. Beberapa resep ada yang berkuah banyak, ada yang nyemek. Saya lebih senang yang nyemek jadi gak berasa makan opor ayam πŸ˜› Setelah membanding bandingkan resep, akhirnya nemu resep garang asem dengan cara pengolahan yang simple.

garang asem angkatan shortcut :P

garang asem angkatan shortcut πŸ˜›

Continue reading

Cooking Class Kiddies : Pizza

cooking-class-kiddies-pizza-1Sewaktu Saya kasih tahu Dhenok, kalo dia Saya daftarkan cooking class membuat pizza, matanya langsung berbinar dan excited. Februari baru masuk tanggal 1, dia sudah ga sabar menanti. Jrengggg…akhirnya sampailah tanggal 10/2/2013, saatnya Cooking Class Kiddies (CCK) : Pizza di Legend Cafe Jogja. Ini adalah program CCK yang pertama. 15 kiddies ternyata cukuplah untuk membuat kakak kakak chef kerepotan membantu. Umur peserta variatif, minimal 4 tahun, peserta yang ikut kali ini. Geli & gemes melihat mereka ngoprek ngoprek adonan pizza, bahkan ada yang gak mau nyentuh adonan karena terasa dingin.Β  Ada juga saat ngolesi adonan pizza, yang sdh digiling, dengan saus tomat…dijilat jilat pisau olesnya sampai bersih ‘mengkilat’ kembali. Dhenok, anak Saya, cenderung tenang dan ga neka neka…seperti emaknya, hmmmm… Pulang bawa pizza kreasi sendiri, apron CCK dan pengalaman berbeda di hari ini. Continue reading

Cinnamon Croutons

Tulisannya Croutons, bacanya beda banget. Maaf, belum tahu bagaimana menuliskan spelling ala France. Tapi kalo Anda ke fastfood resto makanan pizza, Anda jadi tahu how to spell this word. Reaksi pertama kali ngerasain di resto itu, emmmm enaaakk krenyes krenyes, tapi plain. Kalo recipe-nya sih dah lama tahu, tapi ya gituuuu, cuma dibaca. Akhirnya setelah nganggurin beberapa hari roti tawar, ada niat untuk buat ini croutons. Saya browsing recipenya, ada yang savory ada yang sweet. Kepikiran untuk menjadikan croutons ini jadi camilan di kantor, akhirnya dibuatlah yang manis.

Recipe-nya ngintip web-nya Budhe Kathy lagi nih. Bahannya cuma roti tawar, cinnamon bubuk, gula pasir and melted butter. Simple. Meski di web ada takarannya, tapi bisa di-adjust takaran cinnamon bubuk dan gula pasir sesuai keinginan kita. Jujur, Saya nambahi lebih banyak cinnamon bubuk-nya. Kurang nendang bau dan taste-nya. Ternyata kualitas mempengaruhi hasil. Belinya cinnamon bubuk cuma yang sudah dikemas 250 gram. Jadi pengin beli merk lain nih. Sebenarnya waktu di oven sudah ada bau cinnamon sih, tapi pas Saya rasain kok kurang ya. Di recipe, total ngoven cuma 9 menit, tapiii di oven Saya, belum krenyes krenyes masih agak lembap. Akhirnya setelah nambahin 10 menit lagi, bisa dinikmati deh. Hmmmmm, wangi cinnamon dan manisnya pas. Krenyes krenyes. Jangan kaget kalo volumenya jadi lebih sedikit, mimpes tapi garing.

Pancakes

Jujur, baru 2x buat pancake selama hidup. Kalo cuma browsing dan download recipe juga video how-to-nya sih seriiiiing. Dari hasil browsing, ingredients dan waktu luang yang ada, akhirnya recipe yang Saya pake punya Kraftfoods. Simple. Pertama kali buat, bantat hasilnya, gak bisa ngembang. Dari analisa sih, ngukur BP-nya kurang pas, meski rasanya dah enak. Tapi tetep dah ilang feeling buat ambil gambarnya.

Selasa pagi disempatin buat, sekalian buat bekal sekolah Dhenok. Semua bahan diukur dengan seksama dan dengan hati. Tepung terigu, gula, garam dan BP – yang ini diukur dengan penuh perasaan πŸ˜€ Telur dikocok asal lepas, campur dan aduk dengan susu dan minyak goreng, sampai rata. Susunya Saya pake susu Nutrilon 4-nya Dhenok hehehe, kebetulan Dhenok dah gak consume itu lagi, jadi Saya berdayakan. Meski susunya rasa vanilla, kok gak dapet ya rasanya πŸ˜€ Ready semuanya, wet & dry ingredients, dicampur pake whisk sampe halus tapi jangan overmix. Panasin frying pan atau griddle, olesi dengan sedikit margarin. Saya ambil 1/3 cup adonan, tunggu sampai ada letupan buihΒ  di sisi atas sambil lihat sisi bawahnya dah seberapa coklatΒ  – tergantung selera. Lalu balik, naaa step ini niiii yang Saya suka. Dan teksturnya yang sekarang bisa fluffy, yipiiieeee.

Dari bahan segitu dan diukur dengan 1/3 cups, jadi 6 pancakes, 2 polos dan 4 bertabur choco chips. Setelah nyiapin bekal buat Dhenok, sisanya dibawa ke kantor, tentu dengan membawa chocolate topping jam dan vanilla wafer crumbs. Ice cream biar beli dewe dewe. Kalo ada waktu lagi, pengin buat yang pake buttermilk, trus kocokan putih telur dan vanilla extract, hmmm pasti lebih fluffy dan wangi. Dan, ini ada sedikit foto pancake yang bisa dinikmati.

Chocolate (Melted) Brownies

a piece of brownies & a cupless of ice cream

a piece of brownies & a cupless of ice cream

Recipe ini sudah lama jadi hot topic di milis NCC. Saya juga baru nyobanya seminggu kemarin. Konsumsi keluarga aja dan sebagian buat tester temen temen kantor. Sebenernya ini pelampiasan, gara gara buat brownies coklat lapis keju gagal terus. Lapisan kejunya kurang siiippp. Akhirnya, masih ada waktu untuk ngadonin brownies coklat, ah sekalian aja buat yang melted. Wong dah beli couverture kok belum dipake. 1 kg = Rp. 78.000,00 … sayang kan kalo ndak dipake.

Jadi seminggu kemarin, total tiga kali buat brownies ini. Dan pas buat yang kedua, adalah pesanan Qdut, Dhenok melihat kesibukan Saya nguplek di dapur, dan kamipun ngobrol… ➑