Pancakes

Jujur, baru 2x buat pancake selama hidup. Kalo cuma browsing dan download recipe juga video how-to-nya sih seriiiiing. Dari hasil browsing, ingredients dan waktu luang yang ada, akhirnya recipe yang Saya pake punya Kraftfoods. Simple. Pertama kali buat, bantat hasilnya, gak bisa ngembang. Dari analisa sih, ngukur BP-nya kurang pas, meski rasanya dah enak. Tapi tetep dah ilang feeling buat ambil gambarnya.

Selasa pagi disempatin buat, sekalian buat bekal sekolah Dhenok. Semua bahan diukur dengan seksama dan dengan hati. Tepung terigu, gula, garam dan BP – yang ini diukur dengan penuh perasaan 😀 Telur dikocok asal lepas, campur dan aduk dengan susu dan minyak goreng, sampai rata. Susunya Saya pake susu Nutrilon 4-nya Dhenok hehehe, kebetulan Dhenok dah gak consume itu lagi, jadi Saya berdayakan. Meski susunya rasa vanilla, kok gak dapet ya rasanya 😀 Ready semuanya, wet & dry ingredients, dicampur pake whisk sampe halus tapi jangan overmix. Panasin frying pan atau griddle, olesi dengan sedikit margarin. Saya ambil 1/3 cup adonan, tunggu sampai ada letupan buih  di sisi atas sambil lihat sisi bawahnya dah seberapa coklat  – tergantung selera. Lalu balik, naaa step ini niiii yang Saya suka. Dan teksturnya yang sekarang bisa fluffy, yipiiieeee.

Dari bahan segitu dan diukur dengan 1/3 cups, jadi 6 pancakes, 2 polos dan 4 bertabur choco chips. Setelah nyiapin bekal buat Dhenok, sisanya dibawa ke kantor, tentu dengan membawa chocolate topping jam dan vanilla wafer crumbs. Ice cream biar beli dewe dewe. Kalo ada waktu lagi, pengin buat yang pake buttermilk, trus kocokan putih telur dan vanilla extract, hmmm pasti lebih fluffy dan wangi. Dan, ini ada sedikit foto pancake yang bisa dinikmati.

Advertisements

Sakit juga kaann?

MG_0037Ini adalah foto Dhenok waktu sakit bapil-batuk pilek- setahun yang lalu. Masa penyembuhan sih, tapi wajahnya masih terlihat sayu. Bapil termasuk sering menyerang Dhenok. Sedih juga sih, mungkin kurang suplemen kekebalan tubuh, padahal dulu Dhenok  waktu bayi ng-ASI . Tahun ini sudah dua sampai tiga kali dia kena bapil. Bapil yang terakhir ini, tambah susah makan. Katanyanya tenggorokannya sakit kalo buat nelen. Ada cerita lucu berhubungan sama tenggorokan sakit ini. Di rumah Mbah Ituk , yang momong Dhenok, dia disuruh makan tapi tetep aja jawabnya “gak mau”. Sudah ditawari lauk macem macem, juga gak mau maem. Maunya cuma mimik susu. Dan, Si Dhenok dah empet kali ya, sudah dijawab gak mau bolak balik kok tetep aja disuruh makan. Akhirnya kalimat yang keluar dari mulut Dhenok adalah, “Mbah Ituk nih gimana sih. Kalo Mbah Ituk tenggorokannya sakit, buat nelen sakit juga kan?” Juedhangggg  Si Mbah Ituk-nya cuma tersenyum kecut… Saya yang diceritain esok paginya cuma nyengir dan berkata dalam hati, “Huaaa…the real great imitator.”

pic is taken by madho

Sudut Nakal

Tergila gila dengan acara Super Nanny dan Nanny 911,  jadinya ya kaya begini. Kalopun ada yang bilang itu cuma acting belaka, bukan beneran… biarin. Saya cuma berpegangan pada satu hal, kalo Saya sudah dapetin satu pengetahuan dan gak dipraktekkan, cuma jadi wacana. Jadi apa yang sudah Saya dapetin di dua acara itu, Saya praktekkan meski belum semuanya, karena Dhenok memang bisa diremote… maksude mudah dikendalikan 😀 Cerita selanjutnya